Kamis, 16 Mei 2013

Jhon Sang Keironisan

Hari ini gue ketemu temen seangkatan gue di kuliahan, namanya Jhon, nama lengkapnya Jhon Baron Losi. Baca ada 'Baron' di namanya, kamu bisa jadi langsung ngebayangin Jhon ini orangnya tinggi besar dengan roti isi enam garis yang nempel di perutnya plus suaranya yang berat kalo lagi bilang "Hi girl!", karena gue juga gitu waktu pertama kali dengar namanya disebutin di absen. Dan begitu gue liat yang angkat tangan kaya gimana, ternyata Jhon itu gak sesangar namanya. Orangnya punya badan yang biasa aja, muka yang biasa aja, rambut yang biasa aja, dan karena dia lebih tinggi dari gue, gue jadi merasa dia punya keluarbiasaan di tinggi badannya. Setelah cukup lama kenal, gue juga akhirnya tau kalo Jhon ini adalah anak yang super terlalu sangat sopan. Dan berkat terlalu sangat sopannya, sampe pernah bikin otak yang di kepala Miss Ika, salah satu dosen kita, berbuih dan keluarin suara dari hidungnya seperti bunyi teko yang bunyi pas air mendidih.


Sebenarnya udah dua hari kemarin dia sms-in gue pengen ketemu gue, katanya pengen sharing. Tapi, gue tunggu-tunggu, batang upilnya gak juga muncul. Dan hari ini gue sms dia minta dia datang, sekalian gue juga mau nawarin dia buat masukin lamaran kerja ke dua tempat yang juga gue udah masukin lamaran kerja gue. Gue minta dia datang jam 10, dia datangnya jam 9.

Pas liat dia, gue langsung nanya, "Lo udah gak kerja di hotel lagi?". Ternyata dia tetap gak berubah, dia tetap jadi Jhon yang dulu, ketawa sambil nunduk sebelum jawab pertanyaan. Dia udah gak kerja lagi di hotel yang di Palu. Dan sekarang lagi cari kerjaan di Poso. 

Gue nanya ke dia apa dia udah ngambil ijazahnya, dia bilang iya. Gue pun nawarin dia untuk coba ngelamar di Bank. Dan ternyata dia sama sekali gak minat. Alasannya karena dia merasa otak dia gak kuat sama yang berkaitan dengan ngitung-ngitung uang walaupun sebelum kuliah dia sekolahnya di akutansi. Btw, gue sebenarnya bingung, penulisannya yang bener yang mana, 'akutansi' atau 'akuntansi'? Kalo yang tau, nanti tolong kasi tau di kolom komentar ya.

Gue pas dengarin jawabannya cuma bisa merasa, hidup itu emang kadang jadi suatu keironisan yang sangat nyata. Gue yang udah hampir tiga kali mencoba peruntungan biar bisa kerja di bank, selalu gagal karena tinggi badan gue gak nyampe standar persyaratan. Sekarang ada Jhon yang punya tinggi badan bisa mendekati tinggi standar justru gak mau dengan alasan se simpel itu. Hidup itu emang keironisan yang nyata!

Emang sih, menurut gue gak mesti kerja di Bank atau di Kantoran baru dibilang kerja. Tapi, dengan gue yang punya kebutuhan pribadi tiap bulan dan pengen nyenengin orang-orang juga seseorang yang ada di sekitar gue tapi punya kelemahan di fisik, kerja kantoran atau bank jadi pilihan karena bisa ngasi gaji yang cukup buat mewujudkan itu. Emang lagi sih, uang bukanlah segalanya, tapi sebagian besar, segalanya itu butuh uang buat jadi modal dasarnya.

Kalo gue coba renungin sambil minum white coffee, ternyata cukup banyak juga keironisan nyata yang ada di sekitar gue, tapi gue gak bisa sebutin, soalnya semuanya berhubungan langsung dengan temen-temen gue. Nanti aja deh, kalo ada ada waktu, terus mereka kasi izin buat gue tulis, baru deh gue bikin jadi postingan. Tapi, gak janji ya.

Oke gue lanjut lagi soal Jhon. Gue kemudian nawarin dia buat masukin lamaran ke dua tempat yang udah gue masukin lamaran gue. Awalnya Jhon sempat nolak lagi dengan alasan yang sama, tapi akhirnya dia setuju buat nyoba. Gue tulis di kertas semua persyaratan yang mesti dia siapin buat masukin lamarannya ke dua tempat itu. Mulai dari rokok kretek, ayam puith sama ayam hitam, kembang 7 rupa, selembar kertas putih sama pulpen, eh..eh.., sorry.. sorry.., kebiasaan dulu pas nyari nomor togel mendadak keluar. Maksud gue mulai dari fotocopy KTP sampe fotocopy ijazah + transkrip nilai.

Sekarang gue tinggal nunggu. Janjinya sih besok dia udah mau ngantar tapi dengan syarat gue mesti nemenin dia. Alasannya, kalo di Poso dia malu buat anter lamaran, tapi kalo di Palu dia berani.

Btw, gue juga nawarin dia buat datang malam mingguan di rumah. Tenang aja, gue masih normal ko. Gue cuma ajakin dia buat ikutan gabung sama gue, Anggi, dengan Apo yang pengen bicarain soal konsep kita yang mau buka usaha. Doain ya biar rencana itu bisa terwujud.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...