Rabu, 18 Juni 2014

Kue Putu, Si Kue Hijau Kecil

Pekerjaan saya sudah selesai, dan saya bisa pulang cepat dari kantor. Masih pukul lima sore, dan langit tampak mendung. Saya putuskan untuk tidak langsung pulang ke rumah. Tapi, mampir dulu ke rumah teman saya. Rumah yang didesain menjadi ruko.
Ketika hampir sampai, hujan rintik pun turun dengan manisnya. Dan, saat sampai di rumahnya, ternyata ada penjual kue putu sedang parkir di depan toko miliknya. Mas penjual kue putu sedang sibuk melayani pembelinya. Salah satunya, anak teman saya.

Mungkin, teman-teman di luar Poso memanggil semua Bapak yang jualan dengan sebutan Bang. Tapi, kalo kami di Poso, semua Bapak yang jualan, kami memanggilnya dengan sebutan "Mas".


Mas Kue Putu ini adalah mas penjual kue putu satu-satunya di Kota Poso. Dari Poso belum mengalami masa kelamnya, sampai sekarang, saat Poso sudah mulai bangkit lagi, tidak pernah ada satu orang pun yang berjualan kue putu sama seperti yang dibikin mas ini di kota Poso. Jadi, mas dan kue putunya hanya satu-satunya di Poso. Tidak ada duanya, deh! Hehe. 

Ah, jadi ingat waktu masih SD dulu. Walaupun, sedang sibuk main, kalau Mas Kue Putu ini sudah datang dengan bunyi khas dari tempat memasak kue putunya (entahlah, itu bisa dinamakan memasak atau bukan, hehehe), pasti saya akan langsung lari ke rumah, minta uang ke pap saya buat beli kue putu ini. Kalo tidak dikasi, biasanya saya hanya bisa diam. Dan, saat diam, pasti teman saya ini akan datang menawarkan kue putunya kepada saya.
 
Dari saya masih SD sampai sekarang saya sudah bisa cari uang sendiri, tidak ada yang berubah. Mas penjualnya masih sama, jualannya masih jalan kaki sambil dorong gerobaknya, warna gerobaknya masih sama, bentuk gerobaknya juga, bentuk dan rasa kue putu dan kelapanya tetap enak tetap tidak berubah rasanya, masih seperti saat saya masih SD. Tapi, seingat saya, dulu masnya tidak pake helm. Mungkin, itu saja yang berubah. Oh, iya, dan pelanggannya. Anak-anak yang jadi pelanggan tetapnya dulu, sekarang sudah bisa bikin anak-anak. Dan, jadi pelanggan tetap berikutnya. Wih, dari generasi ke generasi ya. :D

Kalau soal harga, sudah pasti akan mengikuti "kemauan" zaman. Saya lupa dulu waktu SD berapa harga per buahnya. Kalau sekarang, harganya sudah jadi Rp. 500,-/pc.

Bentuk kue putunya seperti ini
Mas, tolong kue putunya Rp. 5000,-, ya!

Karena bunyi khas ini, kadang ada juga yang menyebut kue putu ini dengan sebutan kue menangis





Sekarang, sudah punya contact person juga ^^
Buat teman-teman yang sempat mampir ke kota Poso, kamu harus merasakan nikmat kue putu ini dan gurih kelapanya. Rasanya dijamin enak!

Saya jadi teringat kembali kenangan masa kecil saya berkat mas ini lewat kue putunya. Dan, saya baru sadar, sampai sekarang, saya tidak tahu nama mas yang jualan kue putunya. xD

22 komentar:

  1. Waaaah PUTUUU! Salah satu jajanan favorit gue nih bang.. Bentuknya sama kayak di Tasikmalaya, Jawa Barat. Rasanya juga mungkin sama. Tapi di sini, yang jualan putu itu biasanya dipikul. Jarang banget yang pake roda. Jadi pengin nih hehe :))

    Salam,
    ThrwBlog - Blognya Si @indrathrw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini malah gak ada sama sekali yang dipikul. Emang yang jualan cuma mas ini juga sih..hehe

      Oke. Salam balik. Terima kasih sudah berkunjung. :)

      Hapus
  2. Sedep ni pasti

    Salam tamfan
    adamhasnan.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti! haha

      Salam ganteng! Terima kasih sudah berkunjung. :)

      Hapus
  3. jadi inget kalo abang-abang kue putu lewat depan rumah, bunyi nya nging... panjang banget, terus gua panggil aja, bang beli gitu, wah kangen banget, abang nya udah jarang lewat sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dicek, jangan2 udah gak jualan keliling.

      Terima kasih sudah berkunjung. :)

      Hapus
  4. gue juga suka banget sma kue putu bg (´⌣`ʃƪ)...dan untungnya banyak yg jualan disini...

    btw salam kenal yah bg :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kesukaan kita sama. *uhuk! Dan, di sini yang jualan cuma satu.hehehe.

      Salam kenal juga. Terima kasih udah mampir. :)

      Hapus
  5. Putu~~~ Putu~~~

    Ah, sekarang mah putu udah jarang lewat depan rumah, lebih ke bakso bakar doang. Bzz.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuuur~~~ Nuuuur~~~

      Bikin aja, Nur. Putu isi bakso bakar.. xD

      Hapus
  6. Balasan
    1. Ko bisa? Mungkin, sulit dapetin bahan bakunya

      Terima kasih udah berkunjung. :)

      Hapus
  7. aisy, nun jauh di Poso sana kok sebutirnya masih dihargai Rp 500 ya? Di Jogja sini sudah merangkak naik jadi Rp 1.000 sebutirnya... hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh orang Jogja? Ya udah, kalo mau beli putu, ke Poso aja..haha

      Terima kasih udah mampir. :)

      Hapus
  8. Wah, udah lama gak makan putu. Dulu aku suka sekali. Kapan-kapan kalau ada yang lewat beli ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk, Mba dibeli..hehe :D

      Terima kasih sudah mampir, Mba :)

      Hapus
  9. gue laper Dit..
    i'm big surprised pas tau kalo di Poso ada yang jual kue Putu jugaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laper? Ya pergi makan sanah. :D
      Ya ada lah. Tapi, yang jualan cuma satu in aja.haha

      Hapus
  10. haloo

    boleh minta email?

    regards

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga.
      adityaadit261 [at] gmail [dot] com

      Hapus
  11. Udah mulai nggak ada di kampung gue.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jadi makanan yang langka ya.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...