Senin, 13 Mei 2013

Daftar Mantan

Awalnya cuma bisa liatin temen punya, terus jadi pengen punya, dan akhirnya bisa punya. Dan waktu yang gue butuhin buat pindah dari 3 tahap ini gak sedekat tanda koma sama spasi yang jadi jarak pemisah dari tahap satu ke tahap berikutnya. Gue bahkan butuh waktu sampai bertahun-tahun dan kesabaran yang bener-bener extra buat jalaninnya. Dan bohong banget kalo rasa iri itu gak pernah muncul di gue. Ya, iri itu selalu ada tiap liat temen-temen udah pada punya. Tapi, gue selalu punya cara buat ngelawannya. Dengan melihat diri gue di depan cermin. Di depan cermin itu gue akan liatin diri gue sampe berjam-jam, liat lebih dalam dan lebih dalam lagi, lalu berkata pada diri sendiri, "Dit! Sabar! Nga pasti punya juga!" (Lo pasti punya juga ko!).


Gue lagi ngomongin soal Hape.
Dan ini daftar Hape yang pernah jadi milik gue atau yang udah jadi mantan.


1. Nokia 1600

 











Dialah yang pertama mengisi hari-hari gue, Nokia jam 4 sore-an. Si jam 4 sore-an ini juga jadi Hape pertama yang gue dapetin dengan hasil keringat sendiri. Gue lupa dulu tuh maharnya berapa. Kalo gak salah inget, gak sampe 200-an. Dia nih datang di kehidupan gue sekitar 6 bulan setelah gue sekitar 6 bulan setelah gue lulus SMA. Itupun gue dapetinnya dengan status udah jadi mantan orang lain. Dan dengan segala kesederhanaannya, gue mensyukurinya. Apalagi dia pernah berjasa jadi media gue PDKT tanpa harus minjem-minjem Hape lagi ke temen. 


2. Nokia 2626

 










Kebutuhan gue meningkat, gue tidak cuma butuh telpon dan sms. Gue butuh Hape yang ada fitur radionya biar gue yang waktu itu dapet kerjaan jadi karyawan toko elektronik, kalo lagi nungguin orang yang mau beli barang atau yang cuma liat doang jadi gak cuma keliatan diam aja kaya patung. Berkat saran seorang temennya mama gue, akhirnya gue milih si hitam nan elegan ini. Dobel 26 pun gue pinang seharga 400-an dari gaji jadi karyawan toko plus tambahan dari hasil pinangan temennya mama gue yang ngasi saran tadi ke si jam 4 sore-an punya gue. Dan sejak gue punya si dobel 26 ini, gue pun tidak mematung lagi, kepala gue udah bisa goyang-goyang ala anjing-anjingan yang di dashboard mobil, walaupun sebenarnya kadang cuma dengarin penyiarnya aja yang lagi sibuk kasi info seputar kondisi Poso, kota gue. Oh iya, gue sempet dekat sama seorang penyiar cewek waktu punya si dobel 26 ini. CUMA BISA SAMPE DEKET!


3. Nokia 3110

 








Hidup itu alangkah baiknya kalo terus lanjutkan langkah kaki menaiki anak tangga selanjutnya, bukan nurunin ataupun cuma diam di satu anak tangga karena kecapean. Dulu yang nge-hits itu hape yang pake gambar tangan yang mau saling bersentuhan sebagai logonya, jadi jangan heran sampe yang ketiga ini gue masih setia pake Nokia. Gue bener-bener emang tipe cowok setia. Gue yang awalnya hanya jadi pendengar, akhirnya bisa jadi yang didengerin, jadi penyiar radio. Profesi sebagai karyawan toko elektronik udah gak gue jalani lagi. Terus gue dapat tawaran dari ajus (kalo anak Jakarte bilangnya nyokap) mau dibeliin dicicilin hape baru. Gue jatuhkan pilihan ke dia ini, Nokia 3110c. Dia punya fitur yang mirip dipunyai hape temen gue waktu SMA dulu yang cuma bisa gue liat dan minjem aja. Punya infrared, bluetooth, Mp3 player, radio, kamera dan perekam video dan suara. Si dobel 26 pun pindah kepemilikan. Dia jadi dimiliki ajus. Si 3110c ini pernah jadi penghubung gue dengan seseorang yang pernah dekat dengan gue. Ah gue jadi teringat masa-masa asiknya bisa ngirim sms pake emoticon.


4. Nokia 7210 Supernova













Sebelum gue miliki si cantik ini, gue pernah balikan lagi dengan si dobel 26 gara-gara 3110c udah gak seperti yang gue kenal dulu. Dia mulai banyak nuntut. Dikit-dikit minta dirawat di konter. Jadinya gue mau gak mau relain dia buat dimiliki konter beneran. 7210 Supernova ini sebenarnya punya adik perempuan gue, Rati. Ini dibelinya hampir barengan dengan si 3110c. Karena adik gue tau diri dengan posisinya sebagai adik, jadinya dia mau ngalah dan minjemin gue hapenya ini. Gak nyangka gue bakalan lama dengan si Super ini. Bahkan si Super pernah dampingi gue ke Toraja yang sedang mendampingi Ponyo yang masih jadi pendamping gue waktu itu.


5. MITO 212












Setelah lama dengan Nokia dan candybar, akhirnya gue pindah ke qwerty. Niatnya sih pengen pindah ke qwerty kasta atas yang bisa Bebek-eman itu, tapi karena modal udah habis buat ngebiayain skripsi, jadinya cuma bisa cari pelarian ke KW-nya aja. Dia nih punya status yang sama kaya yang sebelumnya, punya adik gue juga. Tapi, kali ini punya adik gue yang cowok. Dan lagi-lagi karena adik gue tau diri dengann posisinya sebagai adik, jadinya dia mau ngalah dan minjemin gue hapenya ini. Si Mito Wiro Sableng ini juga jadi teman setia gue sampai hubungan gue sama Ponyo berakhir.

Ini semua adalah daftar mantan hape gue. Dan sekarang gue sedang menjalani hubungan dengan Samsung Galaxy Young, GT-S5360. Oh iya,buat kamu yang sempet mampir di sini, ada gak dari daftar mantan hape gue yang juga pernah atau sedang dengan kamu? Silahkan bagi di komen ya.. 

4 komentar:

  1. wah mantan kita sama, kebanyakan spesies nokia hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nokia kebanyakan jadi semacam pacar pertama gitu..haha

      Hapus
  2. Gue kirain mantan beneran :/
    Nokia gue dulu kuat banget, udah pernah nyelam di mesin cuci. Itu pas symbian lagi on fre on firenya hehe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...