Senin, 18 Maret 2013

Kenapa Gue bukan Kita?

Ani: "Gue mau ke Pasepo (Pasar Sentral Poso) dulu ya"
Roro: "Ok."
Roro (dalam hati): "Pe so' le. Cuma mo pi pasar pake gue2. Cuma di Poso ini, kong pake gue2. Hueeek!"

(Untuk sekedar kalian tau, Ani ngomong tidak untuk tujuan bercanda)

Mungkin ada yang pernah ngalamin percakapan seperti ini. Entah yg jadi Ani atau Roro, atau pernah jadi keduanya di situasi dan kondisi yang beda, dan super duper sangat gak mungkin kalo kamu bisa jadi keduanya dalam satu sikon. Jika kamu bisa. Berarti sudah saatnya kamu nambah daftar pasien di Rumah Tidak Sehat Jiwa Mamboro (RSJ yg di Palu).

Gue yakin banget lo pasti sering banget nemuin di Poso, orang seperti Roro. Entah itu, teman kamu, teman dekat kamu, teman jauh kamu, teman jauh dekat 2 ribu kamu, atau siapapun yang lo kenal bahkan yang lo tidak kenal sekalipun. Kalo dapet orang se-Poso terus ngomongnya pake "gue" dan "lo" dan bukan untuk maksud sekedar bercanda aja, langsung deh mengganggap orang lain itu so' karena keJakarta2an. Dan kalo lo tanya pendapat gue soal orang tipe kaya Roro...., gue akan jawab.....


GUE DUKUNG! DAN SETUJU! DAN GUE SANGAT SEPENDAPAT DENGAN ORANG YG SEPERTI RORO!
 
Dan kalimat ini cocok kayanya buat lo2 yg keJakarta2an cuma buat gaya2an aja ..
 "Dodomi cuma di taro pece basi le, kong mo ba so' pake gue lo. Hueeek!" (Bareng sama biji jagung yg ikut terlempar keluar dari hidung)

Hii..! Baru depe tulisan sendiri di blog pake "lo-gue"..!

Hahaha,,iya sih. Tapi, jangan dulu emosi Mas Bro dan Mba' Sis. Gue punya satu teori soal masalah ini.


"Selama dalam keadaan dan untuk tujuan bercanda, dan atau bukan sedang berada di Poso secara nyata, dan atau bukan sekedar so'-so'an saja, dan atau sedang mempunyai lawan bicara orang yang bahasa Ibunya lo-gue bicara pake lo-gue itu dihalalkan"

Dan sebagai mantan mahasiswa yang telah melewati sulitnya menyusun, merangkai setiap kata, dan melewati ujian skripsi dengan lumayan baik. Gue memilih gak pake teori itu untuk jelasin kenapa tulisan gue dominan pake lo-gue.


Gue nulis semua hal yang ingin gue tulis dan yang gue rasa perlu diabadikan. Entah itu yang bikin gue senang ataupun sedih. Dan gue nulisnya di blog. Iya blog. Yang semua orang di seluruh dunia ini bisa membacanya (kalo tau alamatnya). Dan gue ngerasa kasian banget buat temen2 yang dari luar kota Poso kalo sampe ada yg gak ngerti apa yang gue tulis di blog gue. Dan gue milih pake lo-gue untuk menghindari hal itu sampe terjadi. Bahasa lo-gue itu bisa di bilang bahasa yang semua anak muda di Indonesia tau walaupun sebagian besarnya hanya sekedar tau saja, entah dari tipi ataupun dari siaran radio streaming, termasuk gue. Jadi, kalo ada teman2 yg dari luar Poso yg sempat mampir di blog gue trus baca tulisan gue, kalo kalian mau ketawain cara gue pake bahasa lo-gue, silahkan. Gue gak masalah. Lo tau dan mengerti tulisan gue itu sudah cukup.


Betewe, ini dari sisi gue. Ada yang setuju, silahkan. Gak setuju, ga pa pa. Yang penting kita tetap satu, SATU INDONESIA!!! MERDEKA!!!

Diri lo adalah diri lo. Silahkan ekspresikan diri lo jadi apapun yg menurut lo bagus dan bikin lo nyaman. Tapi, tetap ingat. Kita bukan hidup sendiri di dunia ini. Jadi proses ekspresi diri itu jangan sampe bikin orang lain jadi gak nyaman. Sip!

Dan karena gue cinta daerah gue. Kalian tunggu aja, nanti pasti ada ko tulisan gue yang pake bahasa sehari-hari gue yang kalo bergaul sama se-Poso yg lain. Sebut saja bahasa "ngana-kita"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...