Senin, 25 Maret 2013

Tulisan Arab dan Pengalaman Baru


Janji adalah kata yang tersusun dari huruf J, A, N, dan I. Huruf J-nya ada 2 dan yang lainnya cukup 1 aja. Kemudian melahirkan 1 kata yang punya makna sangat dalam -> UTANG. Namanya utang harus dibayar, kecuali karena 3 hal oleh yang kita utangin: diikhlasin, dilupain, atau gak ketemu 3 hari sama yang kita utangin. Dan postingan gue kali ini adalah bayaran buat janji gue yang mau nyeritain soal Tulisan Arab. So, here we go:
Gue lagi asik memainkan dengan penuh suka cita mouse di warnet meja kantor 2 gue buat mengarahkan jagoan gue di Soul Crash, game yang ada di eFBi. Tiba-tiba, pintu terbuka dan muncullah dengan sangat cetar membahana dua orang anak SMA yang mukanya udah kaya anak kuliahan semester akhir pengen nge-print gambar yang udah mereka siapin sebelumnya buat di print di kertas stiker. Kayanya sih mau di pake gaya-gayaan biar lebih keliatan cowo banget. (Dengan muka seperti itu, kurang cowok apalagi?).
Pas gue sedang terpaku melihat printer di depan gue yang sedang berusaha dengan sangat keras memunculkan secara nyata gambar yang ada di depan layar PC, customer dua orang mahasiswi kesehatan pun muncul (entah itu dari AKBID, STIKES, atau AKPER, gue gak tau. Soalnya gak sempat liat bawahannya - jangan piktor atau ngeres - untuk ngebedainnya). Mereka minta diketikkan kembali tugas mereka yang sebelumnya mereka tulis dengan cakar ayam tangan mereka. Dan mereka rela nunggu. O iya.. wajah mereka kaya anak SMA kelas 2. Gak anak-anak, tapi gak juga dewasa. Imut! Wih! (wajah untuk cewek, muka untuk cowok, ini menurut gue). Cuma sayangya muka sama tulisan tangan mereka gak berbanding lurus. Memprihatinkan.
Proses nge-print kelar. Proses pengetikan yang ada penunggunya sedang berlangsung. Lalu kemudian, Pak Ustadz dengan cahaya yang bersinar dari wajahnya muncul dari balik pintu dan langsung nyodorin 3 lembar kertas buat diketik. Gue yang lagi sibuk cuma bisa bilang iya pas Pak Ustadz itu nanya ke gue apa bisa diketik atau gak. Emang sih gue udah sempat liat isi dari 3 lembar kertas itu pake tulisan arab,cuma gue mikir ah "ah paling juga tulisan dari ayat apa gitu. Nanti tinggal googling aja. Copy trus paste deh. Kelar." Trus yang gue ingat di Microsoft Office Word 2007 yang di PC kantor 2 gue ini ada tulisan arabnya, jadi ngedukung lah. Trus gue juga gak mau nurunin nilai jual gue dihadapan dua mahkluk imut yang ditakdirkan Tuhan buat datang ngetik tugas di hari itu ke gue.
Pengetikan pun akhirnya selesai. Penunggu-penunggu imut itu pun udah balik ke alamnya. Gue pun coba untuk mengambil 3 lembar kertas yang dari tadi cuma bisa terdiam dan terpaku di sudut meja tanpa mendapatkan perhatian seperti ia harapkan (jangan curhat Dit!). Gue buka. Gue coba baca (untungnya gue tau ngaji). Ternyata..... Bukan seperti yang gue duga! Bukan ayat dari Al-Quran! DOH!!! Semuanya soal ulangan buat anak sekolahan yang ditulis dalam tulisan arab. Rencana kerjasama dengan om Gugel pun dibatalin dan kepala gue mendadak dikasi stempel berulang-ulang kali seperti yang di iklan.
Gue pun mutar otak untuk nyari cara buat mengatasi ini. Soalnya si Pak Ustadz mau ambil pesanannya tepat jam 2 siang.
Karena ini kejadiannya pas hari Jumat. Jadinya gue pulang dulu istirahat dari kantor 2 dan Jumatan. Kali aja dapat petunjuk...
Jumatan selesai. Makan siang pun selesai.
Setelah ngajakin si 2012 punya bapak gue untuk bantu gue lari sekencangnya ke kantor 2, gue sekarang berada di depan layar persegi panjang merk ViewSonic sambil menatap lembar document yang kosong. Udah gue coba ngetik pake font arab, tapi gak berhasil. Gue coba ngetik satu kata yang gue tau pasti tulisan arabnya kaya gimana. Gue pencet dengan penuh kelembutan yang tergesa setiap huruf yang di keyboard. B-i-s-m-i-l-l-a-h. Tapi, keluarnya malah tulisan arab kaya gini:
Gue bener-bener bingung. Bingung sebener-benernya. Gue udah ngebayangin muka pas Ustadz yang tadinya cerah mendadak berubah mendung dan bergledek. CEETTTAAAR!!!
5 menit lagi udah mau masuk jam 2 siang. Dan satu huruf pun di lembar document gue belum juga ada! Gue pasrah dengan satu keyakinan, Pak Ustadz dengan cahaya di wajahnya itu gak mungkin marah. Semoga!
Setiap menit yang berlalu begitu berat terasa. Seperti kenangan indah yang sulit dihapuskan (Jangan curhat Dit!). Akhirya, tepat jam 2 siang Pak Ustadz datang. Sungguh Ustadz yang patut dicontoh. Tepat waktu! Dan waktu Pak Ustadz masuk trus nanya ke gue,"Udah?", gue cuma bisa pasang muka bego sambil bilang,"Maaf Pak. Belum kelar. Kirain teman tadi ada yang tau ngetik, ternyata dia gak tau juga, yang tau cuma Pak Bos, tapi Pak Bosnya lagi gak ada juga sekarang. Jd gmn Pak?". Sungguh Ustadz yang sangat sangat patut di contoh. Si Pak Ustadz ternyata gak marah. Yeay.. :D Beliau malah senyum trus dan ngasi solusi ke gue. Dan solusi ini yang jadi tambahan ilmu ke gue. Beliau menyarankan untuk ngetik di http://www.arabic-keyboard.org/ . Beliau contohin cara pakenya. Gue yang dapat sebutan "cerdas sekali anda ini" dari senior gue waktu di kampus meskipun gue yakin kalimat itu dipake senior gue buat semua orang, entah sebenarnya mereka emang cerdas atau emang gak cerdas, langsung paham cara pakenya. Beneran mudah banget cara pakenya (buat yang tau baca huruf-huruf arab dan buat yang gak tau baca tulisan arab, minimal lo tau cara nyamain hurufnya deh dengan yang mau diketik, pasti bisa jadi agak bisa ngetik tulisan arab).
Gue pun langsung kerjain pesanan tadi. Dan gue janji sama Pak Ustadz udah boleh diambil Ba'da Isya (Waktu selesai sholat Isya). Setengah 3, waktunya pergantian shift. Gue belum selesai ngetik. Gue coba nawarin sama teman gue yang baru aja datang buat ngisi shiftnya, dia mau. Yes! Kita bagi tugas. Selembar dia kerjain. Dua lembarnya gue yang lanjutin kerjain di rumah.
Di rumah gue cuma bisa terdiam kembali menatap layar PC gue. Baru gue sadari tulisan tangan Pak Ustadz butuh tenaga ekstra buat bisa dibaca. Gue coba istirahat, memulihkan sel-sel otak gue yang gugur dalam perjuangan membaca tulisan tangan Pak Ustadz dengan twitteran. Eh, gue malah asik twitteran sampai Magrib. (Don't try this at your home! Gak baek buat kesehatan!)
Sepuluh titik sebelum jarum panjang meluncur ke angka 7, gue datang ke kos temen gue. Ternyata punya dia udah kelar. Dia kaget pas tau kalo yang punya gue belum kelar sedikitpun. Skip...skip...skip..  Kita pun menyelesaikan ketikan itu berdua. Coba temen gue ini cewek cakep plus cerdas dan baik hati pasti gue langsung bilang "Romantis ya?". Skip..skip..skip.. Ternyata Pak Ustadz itu datang tepat waktu lagi dan lagi lagi beliau gak marah. Sungguh gue dan lo musti contohin. Beliau malah semangatin kita berdua dan yakinkan kalo kita bisa selesaikan ketikan itu (mungkin juga karena beliau udah gak bisa dapetin lagi tempat pengetikan yang mau ngetik tulisan arab..hehe). Jam 10 malam beliau akan datang lagi buat ambil ketikannya. Kita berdua lanjutin ngetik. Sebelum jam 10 ketikan pun akhirnya dengan sangat Alhamdulillah terselesaikan. Dan gue denger dari teman gue, kalo tepat jam 10 si Pak Ustadz datang (soalnya pas proses pengetikan kelar, gue langsung cabut pulang). Walaupun sebelumnya sempat turun hujan yang lumayan deras. WUIH! Kalo gue pasti langsung milih besok aja ambilnya karena udah terjepit di antara hangatnya bantal sama guling dan rasa ngantuk.  Sungguh gue jadi dapat tambahan ilmu dan pengalaman baru.
 Pelajaran yang gue dapat dari momen ini:
  1. Harus bisa tau jaga emosi (seperti Pak Ustadz).
  2. Harus disiplin waktu. Gak boleh ngaret (seperti Pak Ustadz).
  3. Harus bisa nepatin kata yang keluar dari mulut kita (seperti Pak Ustadz).
  4. Harus liat dulu sebelum terima (pesanan maksud gue).
  5. Harus segera pulang kalo kerjaan udah selesai (seperti gue). Supaya gak kehujanan. Di hati maupun di pikiran.
Oke. Kepala gue kayanya udah mulai distempelin lagi seperti di iklan karena teringat perjuangan keras menyelesaikan ketikan pake tulisan arab itu. Sekarang mau lanjutin main travian. Sip?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...