Selasa, 23 April 2013

Merah (Hitam) Putih di Temporasi 2

Sebelum gue lupa dan momen ini akhirnya berlalu begitu saja, gue coba memunguti satu persatu serpihan momen ini kemudian gue satuin kemudian gue pun mulai ngetik. Tik..tik..tik bunyi jari gue di tuts kibor.
 
Ini tentang gue, Andika-adik gue, Apeng dan Anggi-dua sohib gue yang coba ikuti lomba yang dibikin majalah TEMPO. Nama lombanya, TEMPORASI 2. Kenapa ada '2'? Karena ini adalah semacam season lanjutan dari kegiatan dengan nama yang sama. Untuk kamu yang penasaran, kamu bisa cek di sini.
 
Semuanya berawal dari gue yang coba-coba ngefollow dengan niat biar gak ketinggalan berita. Suatu hari di timeline gue muncul tweet dari Tempo yang bilang kalo mereka lagi bikin lomba buat anak muda-anak muda yang hobi ciptain lagu. Gue anak muda dan gue punya hobi kaya gitu. Gue pun coba klik linknya, gue liat syarat2nya, gue cek periode lombanya, YES! semuanya bisa gue penuhi! Gue pun langsung tertarik buat ikut. Yah, itung2 coba asah kemampuan gue bikin lagu (narik kerah baju), yang selama ini bikinnya cuma lagu2 yang pas banget buat bantuin orang yang insomnia akut atau yang kesulitan boker 2 minggu, lewat lomba ini diri gue jadi merasa tertantang buat ciptain lagu bertema nasionalisme demi bangsa dan negara ini. HIDUP INDONESIA! GARUDA DI DADAKU! Kalau garudaku ada di dadamu? Boleh? *just-asking

Gue pun coba menghubungi Lukman NOAH, eh..maksud gue Anggi, (mirip soalnya) temen gue. Temen gue ini punya nama lahir Candra Husain, tapi sampe sekarang hal ini jadi misteri yang tak terpecahkan entah bagaimana dan kenapa dengan sangat kurang adil dan penuh kebiadaban nama dia bisa jadi Anggi. Mungkin dulu sohib gue ini pernah ditangkap satpol PP pas lagi dinas malam dan sedang make nama itu, gue gak tau. Gue coba diskusi dan nanya kesediaannya untuk ikut bareng dengan gue. Soalnya gue agak kurang pede kalo harus muncul sendirian di video nanti yang dibikin. Dia pun mau. Kemudian kita coba ajak Apeng sang perawat. Selain Apeng punya selera musik yang asik, Apeng juga punya muka yang bisa membantu menaikkan kualitas video kita nanti biar orang  yang nonton juga bisa jadi betah.

Seminggu kemudian kita kumpul di rumah gue, di Ponyo Camp buat bikin konsep lagu dan videonya. 30 menit berlalu, tapi kita tetap gak nemu konsep. Kita pun coba mengistirahatkan otak buat mengembalikan sel-sel otak kita yang gugur di 30 menit tadi dengan main PES 2013. 4 jam kami main, kemudian kami tidur.

Sepertinya konsep gak akan bisa ditemukan kalo ngumpul. Pasti akan berakhir di PES 2013 lalu ketiduran. Dan karena gue yang jadi awal dari semua ini, gue pun nawarin diri untuk bikin konsep dasarnya. Mulai dari konsep videonya, lagunya, alat-alat pendukungnya, waktu sutingnya, tempat yang akan dijadiin lokasi sutingnya, sampe kapan masukin videonya nanti di page facebook Temporasi 2. 

Deadline pengiriman video makin dekat. Gue pun makin pusing. Gue gak mau kalo rencana ini batal. Gue gak mau semua perencanaan ini cuma habis jadi angin saja. Gue coba membawa semuanya santai. Karena kadang suatu hal itu semakin dicari semakin kita gak akan dapetin. Bisa saja dia muncul tak terduga bahkan ketika lagi boker sekalipun.

Singkatnya, akhirnya gue bisa bikin lagu dan dapetin konsep dasarnya. Dan dengan dibantu Apeng dan Anggi, lagu dan konsepnya mengalami sedikit perkembangan dari konsep dasarnya.

Majalah Tempo udah kita beli. Konsep udah ada, Iswari tetangga gue yang baik banget pun udah minjamin camdi punya adiknya plus kasi izin ke kita buat numpang suting  di rumahnya. Proses suting pun dimulai.



Pindahin dulu motor yg diruang tamu (lokasi shooting) biar ruangannya jadi lebih luas. Tp, tunggu. Ko lebih keliatan kaya mau maling motor ya?

















Dan karena di sore sebelumnya Benabook pesanan gue udah dateng, kita foto-foto dulu dgn buku itu.



Bergaya ala tatapan mata Ariel di viklip Kisah Cintaku
Andika, adik gue
Apeng, sang perawat
Anggi, si KW Lukman 'Noah'


 Kayanya gak lengkap kalo gak make kacamatanya..


Jangan tanya kenapa ada bando berenda dengan korek api disitu

Kenapa lubang hidung gue makin gede disitu?

96. Not 69

Maaf ya dek, gak ada recehan

Bang... Tolong Bang...
Kribonisasi Nasionalis
Foto yang ini nih yang pernah di favorite-in sama @benakribo, penulis buku yang lagi gue baca itu

Abis itu, baru mulai ke proses nyari sudut pengambilan gambarnya yang pas..

Fusion antara muka Lukman 'Noah' dengan tatapan Ariel 'Noah'

Gimana? Sip?
Oke sip!


Dan.... Ini hasilnya...



Tak seperti tempat yang dulu ku kenal (di masa kecilku)
Kini hitam telah membagi merah dan putih
Tak ada lagi terasa hangatnya persatuan
Yang membentuk satu.................
Merah Putih

Dan ku rindukan Negriku (yang dulu tanpa ada hitam)
Yang ada hanyalah (merah dan putih)
Dua hal yang membentuk.................
Satu Indonesia

Pudarkah termakan zaman?
Ataukah terlalu rapuh tuk menahan angin?

Suci pikiran dan jiwaku
Menyatu dalam berani tekadku

Song by: Adit

Link dari video ini kemudian dibagikan ke halaman Temporasi di efBi. Sampe deadline-nye, akhirnya kita tau kalo kita belum beruntung. Kita cuma bisa kumpulin 159 share dan 162 like. Trus, kita juga gak masuk pilihan dari Tim Tempo. Tapi, kita tetap memaksakan diri untuk senang, soalnya salah satu juri yang masuk di dalam Tim Tempo ternyata Piyu 'Padi'. Dan itu berarti video kita sempat dinonton Piyu. Karena itu gue sampe sekarang rajin ngecek inbox eFBi gue, kali aja ada Piyu yang kirim pesan karena mau ngebawain lagu gue #pegharapantiadaarti

Oh iya. Kita tetap ucapin terima kasih buat semua yang udah bantuin share sama like. Maaf ya kalo gak bisa disebutin satu-satu.. ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...