Senin, 01 April 2013

Di Telpon Gen Fm (Part II)


Sebelum akhirnya salah satu cerita gue ini expired dan dikerubungin laler, gue coba berperang sama rasa malas gue buat nyelesaiinnya. Jadi, postingan kali ini adalah lanjutan dari postingan gue dulu, Di Telpon Gen Fm (Part I).  Disini gue mo ceritain gimana ceritanya waktu gue ditelpon Radio Gen Fm dari Jakarta.

Jadi lo beneran ditelpon Gen Fm?

Kalo dalam keseharian gue di Poso, kalimatnya jadinya kaya gini
 

*Jadi butul nga ditelpon itu Gen Fm?
Iya. *Dengan nada yang mencoba biasa saja*

Gue ditelpon Gen Fm untuk ikutin salah satu program mereka yang memposisikan gue untuk jadi pahlawan yang nyelamatin sebuah kalimat, hmm..kalo gak salah nama programnya itu Selamatkan Kalimat. Kenapa selamatkan kalimat? Kalimatnya mau ditabrak mobil ya? Haha. Gak ko. Awalnya, kalimatnya gak lengkap dan menciptakan kenegatifan, jadi gue diberi tugas untuk jadi pahlawan yang melengkapi kalimat itu yang kemudian nanti akhirnya bisa jadi sebuah kalimat yang langsung menciptakan suasan positif. (Gue sengaja jelasin dikit programnya, karena teman-teman gue di Poso mungkin masih banyak yang gak pernah denger siaran radionya Gen Fm. Taunya cuma liat dari TV aja).

Seperti biasanya, pas udah jam setengah 3 sore waktu daerah gue, Poso-Sulawesi Tengah yang pake WITA, gue udah siap-siap untuk tukaran shift sama temen gue. Pas gue lagi siap-siap, eh Hp gue bunyi. Gue cek, eh ada +621 nya. Karena di dua hari sebelumnya gue iseng ngetwitt nama_usia_nomer Hp gue ke @987Genfm, gue langsung mikir "Nih, jangan-jangan dari Gen". Eh, ternyata beneran. Gue pun langsung seneng + kaget + gak percaya kalo gue ditelpon langsung dari Jekardah. Gue yang dari daerah, bisa di telpon. Wuih! Keren! Tapi, gue langsung mencoba untuk biasa aja. Gue pikir, mungkin aja teman-teman yang di Jekardah dan sekitanya sana pasti nganggap hal ini biasa aja.

Di telpon itu gue ngomong langsung sama seorang laki-laki (yang akhirnya gue tau kalo itu @sammybramantyo, salah satu penyiar di radio itu)  dan dia langsung sapa gue dengan akrab banget. Gue jadi ngerasa kaya udah kenal lama. Emang keren banget nih radio.

Di awal gue terima telpon, gue masih bisa ngomong. Lumayan lancar lah. Tapi, pas dia ngomong, "Oke Dit. Nanti lo ngomong sama Ditha ya. Entar dia ngasi lo kalimat yang musti lo selamatin". Gue pun langsung terdiam. Jantung gue langsung mainin drumnya "Pangeran Cinta" punya Dewa 19. Dalam hati gue, "Haaa! Gue akan ngomong langsung sama @dittawahab, salah satu penyiar favorit gue? Wuih!". Dan lagi-lagi gue tetap mencoba biasa saja. Gue gak ingin bikin Poso jadi malu karena gue udah wakilin semua warga Poso sebagai satu-satunya (MUNGKIN) orang Poso yang ditelpon radio dari Jakarta. (langsung dilemparin kulit durian).

Ditha langsung ngasi kalimat ke gue. Hmm..yang gue cuma bisa ingat, kalimatnya kaya gini, 

Seorang pencuri sedang _____ di sebuah rumah. Pemilik rumah melihat, kemudian _____ pencuri.

Gue yang rasanya sedang bercampur, senang karena bisa dengarin suara Ditha langsung dari speaker Hp gue + kaget karena gak nyangka bisa ditelpon + gak bisa hapal tuh kalimat yang musti gue selamatin, akhirnya hanya bisa speechless. Iya speechless. Eh kenapa muka kalian gitu? Kan namanya juga kaget. Gak nyangka dong, gue yang di Poso, bisa ditelpon.

Ditha sama Sammy pun langsung becandain gue. "Ayo Dit.. Pulsa nih..pulsa nih.." *dengan nada godaan akrab*. Gue tetap saja terdiam tanpa kata sambil terus banggain diri dalam hati, "Gue beneran ditelpon. Gue lagi ngomong dengan Ditha. Wuih!". Dengan sangat penuh perjuangan, gue pun akhirnya bisa keluarin suara dan ngomong.....,

"Kalimatnya, dikasi tau sekali lagi boleh?"

Ini sebenarnya pengalihan aja karena gue gak bisa hafal dan gue masih pengen dengar suara Ditha yang lagi ngomong sampein sebuah kalimat buat gue. :D

Tuh kalimat udah diulangi sampe tiga kali, tapi gue tetap saja terdiam tanpa kata (backsong: d'Masiv, "Kau diam tanpa kata..."). Gue tetap saja speechless. Speechless tetap saja guenya. Sampe akhirnya si Sammy nawarin buat ngasih kalimat baru. Hufft, syukurlah.

Kalimat barunya kaya gini (kalo gak salah..hehe):

Ada tiga orang cowok sedang _____ Tuti di hutan. Budi ngeliat dan Budi pun spontan ngeluarin _____ nya.

Gue gak mau ngulangi kesalahan yang tadi. Gue coba cerna tuh kalimat yang di kasi dan gue coba jawab sebisa mungkin. Ini jawaban gue...

Ada tiga orang cowok sedang nge-Harlem Shake bareng Tuti di hutan. Budi ngeliat dan Budi pun spontan ngeluarin kamera.. eh handycamnya.

Ehm. Hebat gak gue? HAHAHA *ketawa bangga*

Sammy dan Ditha pun langsung ngakak penuh keakraban. Mungkin nge-haha karena akhirnya gue bisa jawab dan gak banyak ngabisin pulsa mereka, atau mungkin karena jawaban gue standar banget atau sebaliknya kreatif banget, gue gak tau. Gue hanya bisa mengira-ngira aja. Apakah yang tersembunyi dibalik tawa itu..

Sebelum mereka nutup telponnya dan mengakhiri proses memalukan itu (menurut gue karena gue banyak diam), mereka berdua sempat ngingetin untuk dengarin hasil rekamannya di hari Seninnya (kalo gak salah ingat lagi ya..hehe) jam 4 sore - jam 8 malam WIB = jam 5 sore - jam 9 malam WITA.

Skip..skip..skip..

Pas hari Seninnya gue dengarin hasil rekamannya, streaming lewat PC yang kerjasama dengan modem gue, hasilnya...............

 Sungguh memalukan..hahahaha

Suara gue cuma ada pas ngomong "halo" doang. Dan selanjutnya cuma diisi sama suara jangkrik. Semua orang di rumah langsung ngetawain gue. Gue cuma bisa berharap kalimat kedua yang dikasi ke gue bisa muncul rekamannya, supaya gue bisa balas ngetawain. Tapi, ternyata sampe akhir tetap aja gak muncul tuh kalimat kedua. Rrrrr!!!

Tapi, dari semua itu, gue tetap senang. Karena walaupun cuma "halo" doang yang muncul, setidaknya suara gue tetap muncul di siarannya Gen Fm *coba hibur diri sendiri*


*Kamus:
- "Nga" singkatan dari "ngana" artinya "Lo" atau "Kamu".
- "Butul" artinya "bener"

2 komentar:

  1. hahahahahahahaha...
    p serius kita baca bo dp akhirnya bgitu dant....tapi kreatif juga kita p teman ini ley....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan kreatif. Tapi,kana soe...hahahaha

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...