Selasa, 16 Juli 2013

Senja Sebelum Malamnya yang Spesial - [CMM 13 Juli 2013]

Gue sadar kalo isi blog gue udah mulai jadi monoton banget. Ceritanya udah jadi ke cerita-cerita yang terjadi di malam minggu gue aja. Padahal niatnya bukan hanya ceritain itu aja. Pengennya nyeritain tentang hal-hal yang terjadi di keseharian gue, tentang orang-orang ataupun benda-benda yang ada di sekitar gue yang menurut gue perlu gue ceritain, dan tentang hal-hal positif yang ada di kota gue biar kamu-kamu yang ada di luar kota gue gak hanya terperangkap di pemberitaan negatifnya aja. Dan kayanya ini jadi penyebab permintaan AdSense gue belum di-aprove Google. Harus gue akui, ini semua karena efek dari penundaan. Yap! Gue orangnya suka banget nunda-nunda pekerjaan. Tapi, sekarang gue udah belajar untuk menghilangkannya. Gak instan, tapi pake proses. Gue coba menghilangkannya dengan menguranginya sedikit-sedikit.

Ini cerita malam minggu gue. Yang tertarik pengen tau, silahkan diklik lanjutin bacanya.

Ini malam minggu gue ke sekian kalinya dengan temen baik gue, "alone" dan ini jadi malam minggu pertama gue di bulan puasa. Jadi, gue memulai malam minggu kali ini dengan buka puasa dulu bareng mama, papa, kedua adik gue, dan kucing tercantik gue, Molly Polly (panggil aja Molly). Abis itu solat magrib, kelar itu,  terus gue lanjutin dengan tanding bola PS3 dengan adik gue, Andika sambil nunggu shalawat bunyi dari mesjid (sepertinya malam minggu gue kebanyakan diabisin dengan hanya main game aja ya). Pas shalawat dari mesjid udah kedengeran, gue langsung ganti baju trus gue ke mesjid buat nanti salat Isya sama teraweh plus witir berjama'ah.

90 menit kemudian (selesai Isya, dengarin ceramah, teraweh sama witir)...

Gue langsung buru-buru pulang karena temen gue Aad rencananya mau datang. Biasa.., tanding PES 2013. Tapi, pas gue udah nyampe rumah trus nunggu beberapa menit, ternyata dia gak datang-datang juga. Mungkin ini karena gue gak balas sms dia di sore sebelumnya yang minta gue nunda aja kalo misalnya tiba-tiba ada yang dadakan ajakin gue jalan. Jadi mungkin dia pikirnya gue gak bolehin dia datang.

Gak ada temen yang ajakin jalan, gak ada seseorang yang bisa diajakin jalan, dan temen-temen juga gak ada yang datang, jadi seperti pertanda kalo malam minggu kali ini berjalan dengan biasa aja. Gue jadinya cuma ngabisin malam ini dengan main PES2013 sendirian, soalnya adek gue udah tidur duluan. Abis itu gue lanjut ngetwitt sambil baca twitt-twitt menarik menurut gue, liatin tumpahan hati temen-temen gue di FB, lanjutin proses pembangunan desa gue di Travian-game browser, bacain thread-thread di kaskus, dan blogwalking. Selesai itu, gue shut down PC gue, dan proses editing video buat lagu "Sempurna" gue berhasil gue tunda, lagi! Karena gue belum ngantuk dan wifi tetangga gue masih on, jadinya gue lanjutin dengan ngecek semua aplikasi chatting gue. Tapi, seakan kompak dengan kondisi malam ini, semua aplikasi chatting gue juga gak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Hape gue bunyi sebelum gue memutuskan untuk tidur. Gue di-sms Aki, temen gue yang punya hobi fotografi. Dia ngajakin gue cari objek yang bagus buat difoto besok selesai salat subuh. Dan kalo besok jadi, ini udah jadi ke empat kalinya gue ikutan cari objek yang bagus dengan temen gue itu. Abis bales smsnya, gue pun mengakhiri malam minggu gue ini dengan sebuah pejaman yang juga jadi jembatan proses menunggu waktu sahur tiba.

Malam minggu kali ini emang biasa aja. Jadinya gak banyak yang bisa gue ceritain. Tapi, ada yang spesial buat gue terjadi di senja sebelum malam minggu ini datang. Gue ketemu dengan Ponyo. Dia datang ke rumah gue. Kita cerita-cerita sambil pake jarak gitu. Pas udah mau buka puasa, Ponyo pamit pulang. Sebenarnya dia pengen ketemu Molly dulu sebelum dia pamit pulang, tapi sayangnya Molly baru mau diajak turun sama Andika dari plafon tempat dia biasa bobok nanti Ponyo udah pulang dan berlalu dengan motornya yang dia panggil Velove (dulu, gak tau ya kalo sekarang dia masih manggil motornya dengan nama itu atau udah enggak). Walaupun dia datangnya bukan karena kangen pengen ketemu gue, hehe..., tapi karena ada keperluan gitu, ya gak apa-apa. Itu sudah cukup buat gue. Karena dengan dia datang aja, udah cukup obatin kangen gue sama dia, sama suara ketawanya, sama momen ketika mukanya lagi nunduk, dan sama senyumnya. Thanks God, udah atur dan bikin dia datang di minggu pertama gue di bulan puasa ini.*big cute smile*

Taken from oktavlibra.wordpress.com

Oh iya, nanti di postingan selanjutnya, gue mau bagi hasil jepretan gue pas gue pergi bareng temen gue, Aki di besok subuhnya. Emang sih gue gak ada dasar fotografi, tapi hasil jepretan gue pake camdi pinjaman itu berhasil bikin temen gue tertarik pengen nyimpen. Sepertinya gue jadi tertarik buat belajar fotografi.hehe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...