Kamis, 06 Juni 2013

Kejutan Ulang Tahun Buat Arni

Arni adalah teman sekelas Ainda di kampus. Sebenarnya mereka berdua pernah satu sekolahan waktu SMA, hanya saja waktu itu mereka beda kelas, jadi gak saling kenal dan otomatis gak bisa seakrab sekarang pas udah di kampus. Hari ini adalah ulang tahun Arni. Dan Ainda mengingatnya. Makanya dia kemarin udah persiapin semuanya buat kasi kejutan buat Arni.

Taken from fashionabg.blogspot.com
 
Kejutan ini juga jadi bentuk balas dendam Ainda ke Arni, karena waktu Ainda ulang tahun, Arni ikut jadi salah satu sukarelawan buat bantu pacarnya Ainda, Adin yang mau kasi kejutan ulang tahun ke Ainda. Kejutan itu sukses!

Ainda kemarin ngomong ke Adin kalo pengen kasi kejutan ke Arni tapi bingung mau kasi yang kaya gimana. Akhirnya setelah diskusi singkat, mereka pun dapetin konsep yang pas. Sorenya, mereka berdua boncengan naik Vilo-nama motor milik Ainda. Adin dan Ainda akan ke rumah dosen mereka, Miss Riri.

Sampai di rumah Miss Riri, dengan sedikit intro nanyain kabar Miss Riri, Ainda kemudian mengatakan rencananya dan ingin meminta bantuan Miss Riri biar acara kejutan itu makin berasssaah. Seperti dugaan Adin, Miss Riri menyanggupinya.

Semua hal dan konsep matang udah disiapin dari kemarin. Dan hari ini tinggal pelaksanaannya.

Sebagian teman-teman kelas Ainda udah mulai datang. Emang pas banget, hari ini ada kelasnya Miss Riri. Sebelum Miss Riri masuk, Ainda coba nge-handle situasi dengan ngomong ke teman-temannya yang udah dateng itu kalo nanti mau ada kejutan buat Arni, karena hari ini Arni ulang tahun. Temen-temen Ainda pun senyum-senyum dan mereka juga mau jadi sukarelawan.

Adin kemudian datang menghampiri Ainda. Terus dia minta Ainda buat gak ngasi tau ke semua teman sekelasnya, cukup ngomong ke temen-temen mereka yang udah dateng itu aja. Kalo ada yang dateng lagi, jangan dikasi tau. Biar nanti lebih natural. Ainda pun sepakat  dengan pacarnya itu yang juga merupakan senior Ainda di Kampus.

Kelasnya Miss Ririn udah mau dimulai. Temen-temen mereka yang tadi belum datang, udah mulai keliatan batang upilnya satu persatu. Ainda kemudian masuk ke kelas dan duduk di tempat duduk yang sebelumnya udah dia atur terlebih dahulu posisi duduknya, biar nanti pas Arni datang, duduknya sebelahan dengan dia. Soalnya, kalo pas kuliah, Arni duduknya random. Kadang sebelahan dengan Ainda, kadang juga gak.

Kelas Miss Ririn sedikit lagi udah mau selesai, tapi yang ditunggu belum juga datang. "Apa Arni tau kalo dia mau dikerjain?", tanya Ainda ke dirinya sendiri di dalam hati. Kemudian Ainda mencoba menghubungi Arni. Dengan segala alasan yang dibuat menjadi logis, akhirnya Ainda berhasil. Arni jadi dateng. Dan Arni gak tau kalo dia mau dikerjain. Ainda lega, karena pertanyaan dia tadi pun terjawab.

Arni datang. Adin yang dari tadi udah nunggu di kelas sebelah langsung menunggu Arni buat masuk ke dalam kelas biar dia punya kesempatan balik ke rumahnya ngambil cupcake ukuran sedang yang dia dan Ainda udah beli tadi malam.

Setelah Adin melihat Arni yang tidak melihatnya dan sekarang udah masuk ke kelas, Adin langsung cabut dengan Vilo. Tidak perlu waktu lama buat Adin balik lagi ke kampus, soalnya rumah Adin deket dengan kampus. Sekarang Adin udah balik lagi ke kelas yang tadi dia pake nunggu. Tapi, kali ini udah dengan sebuah cupcake lucu yang ada lilin kecil di atasnya.

"Udah siap?"
Ainda coba mastiin kesiapan dengan nge-sms Adin.
"Udah."

Setelah beberapa lama, suasana kelas tempat Ainda kuliah terdengar berisik. Adin merasa, sepertinya, sekarang waktu yang tepat buat dia muncul bawain kue itu. Dan Adin makin merasa tepat dengan sms dari Ainda yang minta Adin masuk sekarang.

Adin melangkah masuk ke kelas itu melalui pintu yang ngehubungin antara kelas tempat Ainda kuliah dan kelas tempat dia nunggu. Dengan melalui pintu itu juga, otomatis Adin munculnya dari bagian belakang. Jadi yang jadi sasaran gak bakalan nyadar.

Miss Riri dengan semangatnya memarahi Arni. Yang dimarahi mencoba menguatkan dirinya. Dan dengan bakat aktingnya yang sangat natural, Ainda coba bantu menguatkan Arni dengan mengusap-ngusap lengan Arni. Tapi, sambil balik dan ngasi kode ke Adin. Dan saat Adin berhasil ngasi kue itu ke Ainda, tiba-tiba...

"Happy birthday to you.. happy birthday to you..", Ainda menyanyikan lagu itu buat Arni sambil memegang cupcake coklat di tangannya. Temen-temen mereka pun serentak langsung bernapas lega, karena ternyata yang tadi mereka alami bukan hal yang nyata. Miss Riri dan Ainda bener-bener sangat natural aktingnya. Sampe-sampe, temen-temen Ainda yang tadi udah dikasi tau, sampe lupa kalo tadi udah dikasi tau mau ada kejutan buat Arni.

Yang ulang tahun kemudian nangis. Sepertinya dari tadi Arni mau nangis, tapi dia coba nahan. Dan sekarang dia udah gak sanggup lagi nahan, karena rasa harunya yang gak nyangka Ainda akan bikin begini ke dia di hari ulang tahunnya dan rasa deg-degannya tadi karena udah dimarahi abis-abisan sama Miss Riri sampe disuruh mengulang tahun depan buat mata kuliah yang sekarang dipegang Miss Riri.

Ainda mencium pipi Arni sambil sekali lagi mengucapkan Selamat Ulang Tahun ke temannya itu. Kemudian, disusul Adin dan temen-temen Ainda yang lain, yang saling bergantian kasi ucapan ke Arni.

Arni kemudian membuka kado yang dikasi Ainda. Arni kembali kaget. Dia dikasi kekagetan yang kedua sama Ainda. Kadonya berisi sebuah baju. Baju itu adalah baju yang pernah dia liat waktu nemenin Ainda belanja. Arni bilang ke Ainda kalo baju itu bagus dan pengen beli. Tapi, karena Arni gak punya cukup uang terus Ainda juga suka sama baju itu, akhirnya dia relain baju itu dibeli sama Ainda. Tapi, ternyata, sekarang, tanpa Arni pernah duga, baju itulah yang kini jadi kado pemberian buatnya dari Ainda. Arni jadi tambah nangis dan mengucapkan terima kasih berulang-ulang kali ke Ainda. Kejutan ulang tahun buat Arni dari Ainda sukses!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...