Rabu, 26 Juni 2013

Cerita Malam Minggu, 22 Juni 2013 - Lomba PES 2013

Ternyata emang sulit banget ya ngelawan males. Tiap udah diniatin mau rajin, males selalu aja berhasil pengaruhi otak dan tubuh untuk ngalahin rajin. Senjata mereka, kalo gak ngantuk, ya penundaan. Dan akhirnya, akibatnya jadi gini, kejadian setiap malam minggu gue yang mau gue ceritain jadinya menumpuk.

Gue coba inget-inget lagi, ternyata gue udah gak bisa ingat lagi gimana detail kejadiannya. Ada sih gue bikin catatan di hape, tapi bodoknya gue, gue gak taro tanggalnya. Akhirnya gue jadi bingung mau nyeritainnya berurutan gimana. Maafin ye, kalo tiga cerita di tiga malam minggu gue sebelumnya jadi gak bisa gue ceritain.

Dan mulai dari postingan cerita malam minggu yang ini, gue akan coba rutin posting cerita tentang hal-hal yang gue alami di malam minggu gue. Dan kembali lagi gue ingetin, gue bikin kaya gini karena gue terinspirasi dari Cerita Malam Minggu Miko dan juga biar nantinya kalo gue lagi pengen inget-inget lagi apa aja yang udah terjadi di malam-malam minggu gue, gue tinggal buka lagi aja blog gue. Oh iya, dan ini juga gue anggap sebagai doa, semoga aja  di setiap malam minggu gue selalu ada kejadian menarik dan suatu saat bisa ada dia lagi di malam minggu gue.

Mari mulai baca cerita gue....


Di malam minggu kali ini gue lagi ikutan lanjutan lomba PES2013 yang diadain sama Mega Ponsel, salah satu konter Telkomsel terbesar di Poso. Gue pertama kali dapat info soal lomba ini dari temen gue Utam, yang gue kenal di lomba PES juga, tapi waktu itu yang 2012. Waktu pertama dapat info itu, gue langsung tertarik, soalnya udah lama gue nunggu lomba ini. Butuh waktu hampir setahun dari lomba yang pernah gue ikutin sampe akhirnya sekarang ada lomba lagi.

Dua hari sebelumnya, di hari Kamis, gue beraktivitas seperti biasanya. Abis dinas pagi sampe hampir sore jagain warnet, gue pulang jalan kaki ke rumah gue yang jaraknya 10 menit dari warnet kalo ditempuh dengan dua sendal jepit. Sampe di rumah, gue langsung ganti baju, hmm lebih tepatnya buka baju dan cuma pake celana pendek aja karena Poso sedang panas-panasnya saat itu. Panas di sini panas dari matahari ya, bukan situasi dan kondisi Poso yang biasa diberitain. Gue pun memilih untuk mengistirahatkan bodi. Gue kemudian inget lagi lomba yang tadi dikasi tau sama Utam, tapi gue coba inget-inget lagi, dompet gue kayanya lagi kosong jadi gak mungkin bisa gue mendaftar lomba itu. Akhirnya gue urungkan niat gue buat ikutan lomba itu.

Pas gue lagi tidur, Ical-sebut saja sepupu gue datang. Gue awalnya ngira dia datang karena mau mintol tolong sesuatu, eh ternyata dia datang buat nanya mau atau gaknya gue didaftarin di lomba PES2013 itu. Emang ya, kalo udah rejeki pasti gak bakalan kemana. Gue langsung mengiyakan sekaligus merekomendasikan Anggi temen gue yang sebelas dua belas dengan mukanya Lukman NOAH, tapi tidak nasibnya, buat didaftarin juga. Ical langsung setuju dan mau ngedaftarin kita berdua. Gue sempet rekomendasikan Andika, adik gue, tapi menurut Ical, adik gue belum punya mental petarung, jadinya dia gak mau daftarin.

Kita berdua langsung cabut ke tempat pendaftaran. Tiba di tempat itu, abis intro dengan nanya-nanya dikit, gue kemudian langsung nulis nama gue dengan Anggi di kertas formulir peserta. Gue juga naro nomor hape gue di nama gue dan Anggi untuk jadi contact person-nya.

Malamnya, Amat, kakaknya Ical datang, nanyain soal lomba itu. Dia kemudian iba ngedengar kabar kalo Andika, adik gue gak didaftarin, padahal dia juga jago main PES2013. Abis itu, dia minta tolong ke gue untuk sms-in panitia buat nanya bisa atau enggaknya daftar satu peserta lagi. Syukurlah, ternyata masih bisa. Besok paginya, Amat pergi ke Mega Ponsel buat daftarin adik gue. Dan lagi-lagi nomor hape gue yang ditaro jadi contact personnya. O iya, pasti pada heran kenapa bukan gue aja yg daftarin adik gue. Gue pengen banget, cuma sayangnya gue masih fakir jadinya gak bisa.

Hari Jumat, jam 3 sore, gue, Anggi dan Andika pergi ke Mega Ponsel ikut teknikal miting. Waktu lagi nunggu mitingnya, kita dikasi beginian...


Peraturan dari panitia yang akhirnya lebih banyak dilanggar oleh panitianya sendiri
Dibilangnya mitingnya jam 3 dimulai, tapi karena jam yang dipake terbuat dari karet, hasilnya mitingnya dimulai hampir jam 4. Nih, suasana waktu lagi teknikal mitingnya.

Para jago PES2013 sedang serius perhatikan arahan dari panitia
Di teknikal miting ini, kita ngebahas soal peraturan-peraturan selama lomba. Banyak dari poin yang ada di lembaran peraturan mengalami perubahan dan ada juga yang ditambahin. Salah satu peraturan tambahan dari hasil miting ini, yaitu buat pemain yang dapat kartu kuning harus isiin pulsa telkomsel lima ribu ke nomer lawannya. Kalo kartu merah harus isiin pulsa telkomsel sepuluh ribu. Asik kan? Jadi kalo pas lagi gak ada pulsa, ya berharap aja lawan kita nge-tekel pemain kita terus dapet kartu.hehe.

Di teknikal miting ini juga, para pemain diminta untuk mengambil nomer yang sudah ditulis dalam serobekan kertas yang digulung lalu kemudian ditaro di dalam sebuah wadah bening berbentuk mangkok. Nomer yang kita dapat itu nantinya berfungsi buat nentuin kita masuk ke dalam beberapa grup yang sebelumnya sudah dibagi oleh panitia. Dan waktu ngambil nomer, gue dapat nomer 15, jadinya gue ditaro di grup D. Di lomba ini gue masih tetap setia pake klub kesayangan gue, Juventus. Adik gue pake Tottenham Hotspur, dan Anggi pake Real Madrid.

Jam 7.30 malam waktu Indonesia tengah bagian Poso, perlombaan pun dimulai. Ini baru katanya. Tapi, kenyataannya lagi-lagi harus ngaret sampe jam 9.00 malam.


Suasana lomba di malam Sabtu
Di malam Sabtu ini, gue menang 3-1 ngelawan yang pake Arsenal yang artinya gue dapat 3 poin. Andika gagal dapat poin karena kalah dari lawannya dengan skor 4-3. Anggi sempet menang dengan skor 4-2. Tapi, sayangnya listrik sempet padam pas dia lagi tanding. Jadinya, pertandingan diulangi kembali, dan Anggi jadi kalah 7-8. Di sini sempat terjadi salah paham. Anggi ngira, pertandingan diulangnya hanya setengah babak, karena pas listrik padam, pertandingannya udah di babak kedua, eh ternyata enggak. Untuk malam ini, pertandingan hanya buat menghabiskan putaran pertama aja. Putaran kedua sama ketiga besoknya.

Besoknya, sesuai sms dari panitia, perlombaan dimulai jam 1 siang. Karena itu juga, gue izin pulang lebih awal ke bos gue. Sykurlah, bos gue mengizinkan.

Dan lagi, lagi, lagi, waktunya ngaret. Dari yang tadinya jam 1, eh mulainya udah hampir jam setengah 3.

 
Suasana lomba di hari Sabtu

Di putaran kedua gue kalah 2-4 sama lawan gue yang seorang om-om. Andika skornya imbang, dan Anggi menang ngelawan lawannya.

Putaran ketiga dimulai setelah istirahat solat Ashar. Di putaran ini juga gue sempet dicurangi sama panitia. Gue harusnya menang we'o karena lawan gue gak nongol lebih dari semenit pas waktunya dia tanding lawan gue. Padahal waktu di teknikal miting, panitia bilang sendiri kalo pemain yang tidak muncul lebih dari semenit ketika sudah waktunya tanding langsung didiskualifikasi, tapi kenyataannya enggak!

Gue dibikin menunggu lawan gue datang selama hampir setengah jam. Gue sama temen gue sempet ajukan protes ke panitia, tapi karena lawan gue itu adalah anak buah salah satu yang punya komputer di situ yang dipake di lomba, yah jadinya protes gue itu gak menghasilkan apa-apa. Setelah ditelpon, gak lama kemudian lawan gue datang. Enak banget ya. Pake acara ditelpon dulu. Gue cuma bisa ngelus dada dengan perlakuan ini. Nggak enak aja kan, yang awalnya mau cari hiburan malah jadi ribut. Jadinya, gue coba terima aja. Pas gue tanding sama yang dari tadi ditungguin seperti bos itu, gue kalah 1-3. Hasilnya gue gak lolos ke 32 besar. Oh iya jumlah peserta ada 64 nama. Kenapa gue pake nama bukan orang, karena ada beberapa peserta yang ngedaftar sampe dua kali, jadi ada beberapa peserta yang punya dua klub.

Di putaran ketiga ini, karena jumlah poin punya Andika gak akan mungkin bikin dia bisa lolos ke 32 besar walaupun dia menang dengan 100 gol, akhirnya dia sengaja mengalah buat ngelolosin Anggi ke 32 besar. Oh iya, gue lupa kasi tau kalo Anggi sama Andika satu grup.

Malamnya, jam 8 pertandingan dimulai. Kali ini gak pake ngaret. Bagus! Dan malam ini adalah malam minggu. Ada beberapa peserta yang ngebawa istri, ada juga yang bawa pacarnya ke lokasi lomba. Gue jadi kepengen juga. Pengen bisa bawa seseorang, terus nonton gue lagi tanding. Di malam ini Anggi menang terus. Gue cuma bisa datang nonton aja karena udah gak lolos babak penyisihan. Andika juga begitu.

Rencananya malam ini menjadi kegiatan akhir lomba ini. Tapi, karena ada insiden orang ngelempar batu ke arah seng lokasi lomba, jadinya lomba dilanjutin besok siangnya jam 1 di rumah yang adain lomba itu.

Besoknya, hari Minggu siang kita bertiga datang ke tempat lomba. Tapi, lokasinya berbeda. Lokasi lomba yang sekarang dibikin di rumah yang punya komputer yang dipake di lomba. Dan kali ini, masih sama seperti tadi malam, tinggal Anggi aja yang terus tanding. Gue dengan Andika? Kita berdua datang kasi semangat aja.


Anggi lagi tanding - tampak belakang
Kemenangan Anggi gak berhenti. Dia terus melaju ke semifinal. Di semifinal dia ketemu orang yang pengen banget dia lawan karena waktu di lomba PES2012 sempat ngalahin dia di babak penyisihan. Orang itu adalah Om Ato. Ternyata, penantian Anggi gak sia-sia. Dia menang ngelawan Om Ato dengan skor 4-1. Om Ato jagoannya Barcelona.

Dengan mengalahkan Om Ato, Anggi resmi lolos ke babak final. Yeay! Gue sebagai temen, ikutan seneng. Karena pasti akan dapat jatah traktiran.

Di final, Anggi ketemu sama temen sekelurahannya, Mansyah. Dia ini juga temen main PES2013 Anggi. Jadi, bisa dibilang mereka berdua udah saling tau gaya permainan.




Suasana waktu Anggi lagi tanding lawan Mansyah di final
Ternyata keberuntungan Anggi tidak berlaku di final. Dia kalah ngelawan Mansyah yang pake Manchester City dengan skor 4-2. Dengan begitu, Anggi dapat juara II dan Mansyah juara I. Yang juara III? Yang juara III itu Rian, salah satu temen Ical juga.
 
Anggi menerima hadiah uang tunai Rp. 750.000,-, sayangnya gak ada pialanya

Dari kiri ke kanan: Juara III-Rian, Juara II-Anggi, Juara I-Mansyah
Uang yang didapet Anggi langsung dikasi ke Ical, karena Ical yang ngedaftarin dia dengan gue. Terus uang itu Ical bagi ke dia, gue, Anggi, dengan Andika. Dengan porsi lebih gede buat Anggi sama Ical. Gue sama Andika? Gue sama Andika dapat jumlah yang lumayan buat beli nasi goreng.

Walaupun gue kalah, nomer gue terisi penuh pulsa selama lomba ini. Karena ternyata, nomer yang dimasukkan ke dalam formulir peserta, diisiin pulsa 15 ribu. Jadinya gue dapat itu sampe tiga kali. Gue juga dapat tambahan pulsa lagi waktu ngelawan seorang om-om itu, karena dia ngetekel pemain gue dan dapat kartu kuning.

Tanggal 6 bulan depan, bulan Juli, katanya mau ada lomba lagi. Doain gue dengan Juventus gue bisa menang ya!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...