Sabtu, 08 Juni 2013

Donor Darah Untuk Mamanya Apo

Karena dua minggu sebelumnya gue gak sempat ceritain cerita malam minggu gue, jadi kali ini gue akan nyeritain dua cerita malam minggu gue. Gue jadi ngerasa wajib aja buat nyeritain malam minggu gue.

Cerita pertama di dua minggu sebelumnya dan cerita kedua di malam minggu yang baru aja lewat ini. Biar tidak kepanjangan dan lo jadi malas duluan buat bacainnya pas liat susunan paragrafnya yang banyak, jadi postingan kali ini adalah cerita malam minggu gue di dua minggu kemarin.



Cerita Pertama:
Matahari baru aja tukeran tugas dengan bulan. Gak seperti biasanya, malam ini bulan sepertinya sedang baikan dengan ribuan bintang. Mungkin juga malam ini bulan lagi bosen sama hujan yang hampir setiap pagi, setiap sore, bahkan hampir setiap malam nemenin dia. Jadi dia coba nge-refresh diri sekalian cobe bikin sirik kaum jomblo kaya gue, karena para manusia yang mempunyai pasangan punya kesempatan untuk keluar memamerkan betapa nikmatnya mereka menikmati romansa malam minggu sambil boncengan pake motor.

Tadi sore, tetangga gue yang juga udah jadi temen baek gue, Iswari, sms minta tolong ke gue untuk nemenin dia ke rumah Ibu Balqis, guru Bahasa Inggris  di SMP Negeri 1 Poso. Dia mau minta izin ke ibu itu buat bikin penelitian ke siswa-siswinya untuk nyelesaiin skripsinya. Sebagai senior yang udah lewatin masa-masa sulit itu dan sebagai tetangga yang baik, gue bantuin dia seikhlas yang gue mampu.

Semampu gue yang malam ini minta dibeliin terang bulan keju. (Terang Bulan = Martabak Manis). Tapi, ternyata dia gak jadi ditemenin. Pas gue sms dia, Iswari ternyata udah lagi otw ke Makassar. Gue pun batal berjodoh dengan terang bulan keju. Dan malam minggu gue hanya akan berakhir begini, karena sekitar 30 menit lagi setelah gue capek ngetwitt, gue memutuskan akan tidur.

Pas lagi sibuk, hmm lebih tepatnya mencoba menyibukkan diri dengan memperhatikan timeline gue yang gerak-gerak, hape gue tiba-tiba bunyi. Triiing! Kaya bunyi tongkat mainan yang ada bintangnya itu yang biasa dijadiin tongkat pegangan ibu bidadari. Ternyata temen gue Arief Pokan yang gue singkat namanya jadi Apo dan sekarang udah jadi nama panggilan resmi buat dia sms gue, nanya golongan darah gue apa. Indra ke enam gue langsung aktif. Kayanya Apo mau minta tolong ke gue buat ngedonor darah gue. Yap! Emang bener! Abis gue bilang kalo darah gue 'B', dia langsung bilang kalo dia butuh tiga kantong darah buat mamanya yang sekarang ada di RS akibat Hb mamanya yang turun.

Beberapa menit kemudian, dia datang ke rumah gue buat ngejemput gue. Gue awalnya ngira kalo mau dijemput terus dibawa ke RS, ternyata diminta ke PMI. Sebelum ke sana, gue mulai nelpon satu persatu nama temen-temen kita yang ada di phonebook hape gue. Ternyata temen-temen kita lagi gak ada di Poso. Ada yang sibuk ngeredam galaunya di Palu, ada yang nge-refresh dirinya dengan nonton festival musik ke Tentena, dan ada juga yang nomernya gak aktif. Tapi, syukurlah gue sempat kepikiran buat nelpon adek perempuan gue, Rati. Dari situ gue inget kalo dia juga punya golongan darah yang sama dengan gue. Syukurlah, udah bisa dipastikan, dua kantong udah bisa disiapin. Kita pun langsung berangkat ke PMI.

Dan lo bisa liat proses pendonoran darah itu di foto-foto ini. Mulai dari kita nyampe di PMI sampe akhirnya minum vitamin sama ehm...susu coklat, yeay!

adityaditio.com
Bagian depan PMI

adityaditio.com
Pas masuk, darah gue dengan adik gue dicek dulu sama masnya pake alat ini



adityaditio.com
Abis itu kita ngisi formulir kaya begini

adityaditio.comadityaditio.comadityaditio.com
O iya, sebelumnya gue nimbang berat badan dulu. Sekilo lagi baru nyampe 50 kg. Ringan banget gue!


adityaditio.com
Tensi darah dulu. Sangking deg-degan bayangin jarumnya yang gede, tekanan darah gue sampe 130!
 adityaditio.comadityaditio.com
Jarumnya gede! Tapi, ternyata gak sesakit yang gue bayangin!

 
adityaditio.com
Serem juga ternyata liat suasana dalam ruangan pengambilan darahnya


adityaditio.com
Adek gue diapain tuh!

adityaditio.comadityaditio.com
 Akhirnya proses pengambilan darah punya gue selesai.


adityaditio.comadityaditio.com
 Gue gak tau nama alat ini apa, tapi alat ini goyang-goyang.
Ini gue foto pas adek gue lagi diambilin darahnya.


adityaditio.comadityaditio.comadityaditio.com
Ini nih hasilnya. Sekantung darah punya adek gue. Punya gue gak sempat gue foto, si Mas yang jagain PMI udah lebih dulu bawa buat disimpen soalnya. Kasian darah gue, gak sempet diabadikan.


adityaditio.comadityaditio.com
 Ini nih bagian yang gue suka dari sesi ngedonor darah. Minum susu coklat! O iya ada vitaminnya juga tuh

Proses donor darah akhirnya selesai. Awalnya gue deg-degan, tapi akhirnya setelah minum susu coklat, jantung gue jadi berdetak seperti biasanya lagi. Proses donor darah ini jadi kali kedua buat gue. Pertama kali waktu gue SMA kelas 3. Lo juga gak perlu tanyain itu sekitar tahun berapa kejadiannya.

Di perjalanan pulang, Apo bilang ke gue kalo yang diperluin ternyata cuma dua. Satunya lagi buat jaga-jaga aja kalo misalnya kurang.

Setelah beberapa hari kemudian, ternyata Tuhan berkehendak lain. Mamanya Apo meninggal walaupun berdasarkan cerita Apo, beliau sempet pulih dan terlihat segar. Gue masih inget, gue sempet mau nangis pas Apo nelpon ngasi kabar ke gue kalo mamanya udah meninggal. Waktu itu gue cuma bisa bilang, "yang tabah Po".

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...